Kamis, 10 Mei 2012

DALIL DAN SUMBER HUKUM ISLAM

 Oleh Bp. Zusron Asrofi, S.Ag. (Magelang)
Disampaikan dalam Kajian Kuliah Subuh Ahad Pagi Muhammadiyah Temanggung,
 tanggal  6 Mei 2012.
Kata‐kata  “Sumber  Hukum  Islam’  merupakan  terjemahan  dari  lafazh  Masâdir  al‐Ahkâm. Kata‐kata tersebut tidak ditemukan dalam kitab‐kitab hukum Islam yang ditulis oleh ulama‐ulama  fikih  dan  ushul  fikih  klasik. Untuk menjelaskan  arti  ‘sumber  hukum  Islam’, mereka menggunakan  al‐adillah  al‐Syariyyah.  Penggunaan  mashâdir  al‐Ahkâm  oleh  ulama  pada masa  sekarang  ini,  tentu  yang  dimaksudkan  adalah  searti  dengan  istilah  al‐Adillah  al‐Syar’iyyah 
Al Qur’an dijadikan dasar hukum karena :
1.  Al Quran bicara tentang Tuhan/God/Allah
2.  Al Quran bicara tentang manusia sebagai individu/pribadi
3.  Al Quran bicara tentang manusia sebagai komunitas sosial/jama’ah.
4.  Al Quran bicara tentang alam
5.  Al Quran bicara tentang Nabi dan wahyu
6.  Al Quran bicara tentang kehidupan akhirat
7.  Al Quran bicara tentang setan dan kejahatan
8.  Al Quran bicara tentang masyarakat muslim
Dalam  ajaran  KH.  Ahmad  Dahlan  dengan   yang  menekankan  pada  pelaksanaan  surat  Al
Ma’un (107) ayat 1‐7 :

1.   Tahukah  kamu  (orang)  yang mendustakan  agama?  2.   Itulah  orang  yang menghardik anak  yatim,  3.   Dan  tidak  menganjurkan  memberi  makan  orang  miskin.  4.   Maka kecelakaanlah  bagi  orang‐orang  yang  shalat,  5.   (yaitu)  orang‐orang  yang  lalai  dari shalatnya, 6.  Orang‐orang yang berbuat  riya, 7.  Dan enggan  (menolong dengan) barang berguna.
Adalah salah satu usaha kegiatan manusia sebagai komunitas sosial dalam membangun dan bermanfaat  bagi manusia  yang  lain  (anak  yatim,  fakir miskin)  dan  tidak  disebut  sebagai pendusta agama.
Allah berbicara  tentang  alam  , menempatkan manusia  sebagai pusat  kehidupan dan  alam
semesta seperti dalam Al Qur’an Surat Ibrahim (14) ayat 32 :
32.  Allah‐lah yang telah menciptakan langit dan bumi dan menurunkan air hujan dari langit, Kemudian  dia  mengeluarkan  dengan  air  hujan  itu  berbagai  buah‐buahan  menjadi  rezki untukmu;  dan  dia  telah  menundukkan  bahtera  bagimu  supaya  bahtera  itu,  berlayar  di lautan dengan kehendak‐Nya, dan dia telah menundukkan (pula) bagimu sungai‐sungai.
Allah mengatur alam ini  dengan kata Rabbull’alamin (Tuhan semesta alam) .
Kajian lengkap klik disini





Tidak ada komentar:

Poskan Komentar